Dewan Keamanan PBB, termasuk Rusia, telah menyatakan keprihatinannya atas Ukraina

Perserikatan Bangsa-Bangsa, 6 Mei (Reuters) – Dewan Keamanan PBB, termasuk Rusia, pada Jumat menyatakan “keprihatinan mendalam atas pemeliharaan perdamaian dan keamanan di Ukraina” dan mendukung upaya pimpinan PBB untuk menemukan solusi damai dalam laporan pertamanya. Dari invasi Moskow.

Laporan Dewan Keamanan dengan suara bulat. Teks singkat yang diadopsi pada hari Jumat diproduksi oleh Norwegia dan Meksiko.

“Dewan Keamanan sangat prihatin dengan perdamaian dan keamanan Ukraina,” katanya. “Di bawah Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa, Dewan Keamanan diingatkan bahwa semua negara anggota memiliki kewajiban untuk menyelesaikan konflik internasional mereka dengan cara damai.”

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Dewan Keamanan meminta bahwa selain inspeksi Badan Energi Atom Internasional yang sedang berlangsung di Iran, bahwa ia memantau kepatuhan Iran dengan “langkah-langkah yang diperlukan oleh Dewan IAEA”.

Guterres menyambut baik dukungan jemaat pada hari Jumat, dengan mengatakan “tidak ada upaya yang dilakukan untuk menyelamatkan nyawa, mengurangi penderitaan, atau menemukan jalan menuju perdamaian.”

5 Mei 2022 di Markas Besar PBB di Manhattan, New York City, New York, A.S.

Guterres bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di Moskow dan Presiden Ukraina Volodymyr Zhelensky pekan lalu di Kiev.

Kunjungannya pekan lalu membuka jalan bagi upaya bersama PBB dan Palang Merah untuk mengevakuasi sekitar 500 warga sipil dari pengepungan kota pelabuhan Mariupol dan pabrik baja Azovstel yang terkepung.

Semangat. Pada tanggal 24 Dewan Keamanan menerima laporan tersebut meskipun Rusia menyebutnya sebagai “operasi militer khusus” dan diplomasi diplomatik yang telah meningkat sejak letusan Guterres atas “perang absurd” Rusia.

Pada 25 Februari, Rusia memveto rancangan resolusi Dewan Keamanan yang mengutuk invasi Moskow. China, Uni Emirat Arab, dan India abstain. Sebuah resolusi dewan membutuhkan sembilan suara mendukung dan tidak ada veto dari Amerika Serikat, Rusia, Cina, Prancis atau Inggris. Baca selengkapnya

READ  Banjir Kentucky tewaskan sedikitnya 16 orang, gubernur peringatkan jumlah korban 'bisa jauh lebih tinggi'

PBB yang beranggotakan 193 orang Majelis Umum dengan suara bulat mengadopsi dua resolusi yang menjelaskan isolasi internasional Rusia atas Ukraina, dengan tidak ada negara yang memiliki hak veto. Resolusi semacam itu tidak dibatasi, tetapi memiliki bobot politik.

Majelis Umum mengutuk “agresi Rusia terhadap Ukraina” dan menuntut agar pasukan Rusia berhenti berperang dan mundur, dan bahwa ada akses bantuan dan keamanan bagi warga sipil. Ia juga mengkritik Rusia karena menciptakan situasi kemanusiaan yang “buruk”. Baca selengkapnya

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Laporan oleh Michael Nicols; Diedit oleh Diane Croft dan Rosalpa O’Brien

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.