China, sekutu Rusia, telah mengatakan kepada Uni Eropa bahwa Ukraina akan mengejar perdamaian dengan caranya sendiri

  • Invasi Rusia ke Ukraina mendominasi KTT virtual
  • KTT Virtual UE-Tiongkok Pertama setelah 2020
  • Xi China percaya pada UE yang ‘independen’

Brussels / Beijing, 1 April (Reuters) – China pada hari Jumat berjanji untuk mengupayakan perdamaian UE di Ukraina, tetapi mengatakan itu akan didasarkan pada persyaratannya sendiri, mengalihkan tekanan pada Rusia untuk mengambil tindakan yang lebih keras.

Perdana Menteri China Li Keqiang mengatakan kepada para pemimpin Uni Eropa bahwa Beijing akan mendesak perdamaian “dengan caranya sendiri”, sementara Presiden Xi Jinping mengatakan dia berharap Uni Eropa akan memperlakukan China “secara bebas” sebagai pengakuan atas hubungan dekat Eropa dengan Amerika Serikat.

Selama pertemuan puncak virtual dengan Li dan Xi, Uni Eropa mengatakan kepada Beijing untuk tidak mengizinkan Moskow menghindari sanksi Barat terhadap pendudukan Rusia di Ukraina.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Kami telah meminta China untuk mengakhiri perang di Ukraina. KTT mulai 30 Desember 2020.

“Setiap upaya untuk menghindari sanksi atau membantu Rusia akan memperpanjang perang,” katanya.

China telah menjalin hubungan energi, perdagangan, dan keamanan yang erat dengan Moskow dan memposisikan dirinya sebagai kekuatan global untuk menentang Amerika Serikat.

Li mengatakan kepada para pemimpin Uni Eropa bahwa China selalu mencari perdamaian dan mendorong pembicaraan dan siap untuk melanjutkan peran konstruktifnya dengan komunitas internasional, lapor penyiar negara CCTV. CCTV juga menggemakan pandangan Xi tentang kebijakan UE. Baca selengkapnya

Michael mengatakan kedua belah pihak sepakat bahwa perang, yang disebut Rusia sebagai “operasi militer khusus”, mengancam keamanan dunia dan ekonomi dunia.

Michael dan Van der Leyen menggambarkan nada itu sebagai “terbuka dan transparan”, sementara Van der Leyen mengatakan perdagangan antara dua ekonomi terbesar dunia itu jauh lebih besar daripada hubungan ekonomi China dengan Rusia.

Lebih dari seperempat perdagangan global China adalah dengan Hitam dan AS tahun lalu, dengan Rusia hanya 2,4%, kata seorang pejabat Uni Eropa.

‘Menentukan momen’

China khawatir bahwa negara-negara Eropa mengambil catatan kebijakan luar negeri yang keras dari Washington dan telah meminta UE untuk “mengecualikan campur tangan eksternal” dari hubungannya dengan China. Pada 2019, UE tiba-tiba mencap China sebagai saingan sah dari bahasa diplomatik yang lembut.

Uni Eropa, Inggris dan Amerika Serikat telah memberi wewenang kepada pejabat China untuk melakukan pelanggaran hak asasi manusia di wilayah Xinjiang, mendorong Beijing untuk membalas dan menangguhkan perjanjian investasi UE-China yang sudah dinegosiasikan.

China telah berhenti mengimpor dari Lithuania setelah Uni Eropa Baltik mengizinkan Taiwan untuk membuka kedutaan besar di ibu kotanya, yang telah membuat marah Beijing, yang menganggap pulau yang diperintah secara demokratis itu sebagai wilayahnya sendiri. Baca selengkapnya

Van der Leyen mengatakan Beijing harus mempertahankan tatanan internasional yang telah menjadikan China ekonomi terbesar kedua di dunia. Barat mengatakan invasi Rusia ke Ukraina melanggar Piagam PBB.

“Ini adalah momen penting, karena tidak ada yang seperti sebelum perang.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Laporan Tambahan oleh Robin Emmott; Ditulis oleh Philip Blenkinsab dan Robin Emmott; Diedit oleh Sandra Malar, William McLean dan Alexander Smith

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

READ  Rusia mendesain ulang target perang saat Ukraina maju di dekat Kiev

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.