China melaporkan 60.000 kematian terkait COVID, kata puncaknya telah berlalu

BEIJING (AP) – China pada Sabtu melaporkan hampir 60.000 kematian di antara orang yang terinfeksi COVID-19 sejak awal Desember, memberikan angka pasti untuk lonjakan yang belum pernah terjadi sebelumnya, yang terbukti di rumah sakit yang penuh sesak. dan mengisi kremasi, Meskipun pemerintah telah merilis sedikit data tentang keadaan epidemi selama berminggu-minggu.

Meskipun “puncak darurat” dari lonjakan baru-baru ini tampaknya telah berlalu, angka tersebut mungkin masih meremehkan angka tersebut.

Komisi Kesehatan Nasional melaporkan terdapat 5.503 kematian akibat penyakit pernapasan yang disebabkan oleh COVID-19 dan 54.435 kematian akibat penyakit lain yang terkait dengan COVID-19 sejak 8 Desember. Dikatakan angka itu tidak termasuk “kematian terkait COVID” yang terjadi di rumah sakit, artinya siapa saja yang meninggal di rumah.

Laporan itu akan menggandakan jumlah kematian resmi COVID-19 China menjadi 10.775 sejak penyakit ini pertama kali diidentifikasi di pusat kota Wuhan pada akhir 2019. Definisi sempit yang mengecualikan banyak kematian akibat Covid-19 di sebagian besar dunia.

China berhenti melaporkan data tentang kematian dan infeksi COVID-19 setelah tiba-tiba mencabut pembatasan anti-virus pada awal Desember, meskipun rumah sakit dibanjiri pasien demam dan sesak napas sejak Oktober. Rumah sakit di Beijing di seluruh negeri dipenuhi pasien, dan rumah duka serta krematorium berjuang untuk menangani orang mati.

Organisasi Kesehatan Dunia Pemerintah lain telah meminta informasi setelah laporan dari pemerintah kota dan provinsi menyatakan ratusan juta orang di China mungkin telah terinfeksi oleh virus tersebut.

Pejabat Komisi Kesehatan Nasional Xiao Yahui mengatakan jumlah infeksi sekarang menurun, berdasarkan penurunan jumlah pasien yang datang ke klinik flu.

Menurut Jiao, jumlah harian orang yang mengunjungi klinik tersebut mencapai 2,9 juta pada 23 Desember dan turun 83% menjadi 477.000 pada Kamis.

READ  Serangan perbatasan Armenia-Azerbaijan meletus, mengobarkan kembali konflik lama

“Data ini menunjukkan bahwa puncak darurat nasional telah dilewati,” kata Jio dalam konferensi pers.

Sulit untuk menilai apakah China telah benar-benar melewati puncak Covid-19, kata Dr. Dale Bratzler, kepala petugas Covid Universitas Oklahoma dan kepala kendali mutu di rumah sakit universitas.

“Sulit untuk diketahui,” kata Bratzler. “Orang-orang China diisolasi di dalam ruangan, banyak orang yang tidak divaksinasi, dan orang-orang rentan.”

Dr. Albert Ko, seorang dokter penyakit menular dan profesor kesehatan masyarakat di Yale School of Public Health, mengatakan jumlah kematian akibat COVID-19 yang dilaporkan di China mungkin “diremehkan secara signifikan” karena cara mereka didefinisikan.

“Mereka menggunakan definisi kasus yang sangat sempit untuk kematian (COVID),” kata Koh. “Mereka harus mengalami gangguan pernapasan … untuk dihitung sebagai kasus, Anda harus berada di tempat di mana mereka dapat mengatakan bahwa Anda telah memenuhi semua persyaratan, dan itu adalah di rumah sakit.”

Rumah sakit di China terletak di kota-kota besar tempat kasus infeksi Covid dilaporkan, bukan di daerah pedesaan yang terisolasi, kata Goh.

“Ini Tahun Baru Imlek, orang bepergian, orang pergi ke daerah pedesaan yang rentan,” kata Koh. “Kami sangat prihatin tentang apa yang akan terjadi di China saat wabah ini menyebar ke pedesaan.”

Selama hampir tiga tahun, China mempertahankan tingkat infeksi dan kematiannya jauh lebih rendah daripada AS dan beberapa negara lain di puncak pandemi dengan strategi “nol-Covid”. Bertujuan untuk mengisolasi setiap kasus. Itu memutus akses ke beberapa kota, membuat jutaan orang tetap di rumah dan memicu protes kemarahan.

Aturan itu tiba-tiba dilonggarkan pada awal Desember setelah ketidakpuasan publik terbesar terhadap Partai Komunis, yang telah berkuasa selama lebih dari 30 tahun. Itu menciptakan masalah baru di negara yang bergantung pada vaksin yang dikembangkan di dalam negeri yang kurang dapat diandalkan dibandingkan yang lain yang digunakan secara global, dan orang tua – yang lebih mungkin meninggal karena virus – cenderung tidak divaksinasi. daripada masyarakat umum.

READ  Lima Pemberani bernama 2022 NL All-Stars

Otoritas kesehatan mengatakan usia rata-rata mereka yang meninggal sejak 8 Desember adalah 80,3 tahun, dan 90,1% berusia 65 tahun ke atas. Lebih dari 90% dari mereka yang meninggal menderita kanker, penyakit jantung atau paru-paru atau masalah ginjal.

“Jumlah pasien lanjut usia yang meninggal akibat penyakit ini relatif besar, yang menunjukkan bahwa kita harus lebih memperhatikan pasien lanjut usia dan melakukan segala yang kami bisa untuk menyelamatkan hidup mereka,” kata Xiao.

Amerika Serikat, Korea Selatan, Jepang, dan banyak negara lain telah memberlakukan pengujian virus dan pembatasan lain pada orang yang datang dari Tiongkok. Beijing membalas pada hari Rabu Dengan menangguhkan penerbitan visa baru untuk pelancong dari Korea Selatan dan Jepang.

Bulan ini, Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan para pejabat agensi bertemu dengan para pejabat China untuk menggarisbawahi pentingnya berbagi lebih banyak informasi. Tentang komplikasi COVID-19, termasuk tingkat rawat inap dan pengurutan genetik.

___

Penulis Associated Press Ken Miller berkontribusi pada laporan ini dari Oklahoma City.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *