China akan melonggarkan pembatasan COVID setelah protes bersejarah selama seminggu

  • China memudahkan pengujian massal untuk memungkinkan karantina rumah – sumber
  • Pejabat tinggi mengatakan intensitas virus melemah
  • Pergeseran itu terjadi setelah serangkaian protes
  • Pertunjukan protes publik terbesar dalam satu dekade

BEIJING, 1 Desember (Reuters) – China akan mengumumkan dalam beberapa hari mendatang pelonggaran protokol karantina COVID-19 dan pengurangan pengujian massal, sumber mengatakan kepada Reuters, perubahan signifikan dalam kebijakan setelah kemarahan atas pembatasan ketat yang menyebar di seluruh wilayah. dunia. keberatan.

Kasus secara nasional berada pada titik tertinggi, tetapi perubahan telah terjadi dalam beberapa hari terakhir karena beberapa kota mencabut penguncian dan kemampuan virus untuk menyebabkan penyakit melemah, kata seorang pejabat tinggi.

Pejabat kesehatan yang mengumumkan pelonggaran di daerah mereka tidak menyebutkan protes tersebut — pertunjukan pembangkangan sipil terbesar China dalam beberapa tahun, dari nyala lilin di Beijing hingga bentrokan jalanan dengan polisi di Guangzhou.

Langkah-langkah yang akan diluncurkan termasuk pengujian massal dan tes asam nukleat rutin serta langkah-langkah untuk memungkinkan kasus positif diisolasi di rumah dalam kondisi tertentu dan kontak dekat, kata sumber yang mengetahui masalah tersebut.

Ini jauh dari protokol sebelumnya, yang menyebabkan frustrasi publik karena seluruh komunitas dikunci selama berminggu-minggu, bahkan setelah satu kasus positif.

Frustrasi memuncak pekan lalu dalam protes rakyat, yang belum pernah terjadi sebelumnya di China daratan sejak Presiden Xi Jinping berkuasa pada 2012.

Mengubah aturan

Kurang dari 24 jam setelah demonstrasi kekerasan di Guangzhou pada hari Selasa, pihak berwenang di setidaknya tujuh distrik dari pusat manufaktur yang luas itu mengatakan mereka mencabut penguncian sementara. Satu distrik mengatakan akan mengizinkan bisnis untuk dibuka kembali, termasuk sekolah, restoran, dan bioskop.

READ  Wanita mendesak warga Utah untuk mendapatkan vaksin HPV untuk mencegah kanker serviks

Kota-kota termasuk Chongqing dan Zhengzhou juga mengumumkan relaksasi.

Menambah rasa perubahan arah, Wakil Perdana Menteri Sun Chunlan, yang mengawasi upaya Covid, mengatakan media pemerintah melaporkan bahwa kemampuan virus untuk menyebabkan penyakit melemah.

“Ketika patogenisitas virus Omicron melemah, negara menghadapi situasi baru dan tugas baru dalam mencegah epidemi, karena lebih banyak orang divaksinasi dan akumulasi pengalaman dalam mengendalikan virus,” kata Sun dalam komentar yang dilaporkan di media pemerintah.

Sun juga menyerukan kebijakan pengujian, perawatan, dan isolasi yang lebih “optimal”.

Petunjuk tentang patogenisitas yang lemah bertentangan dengan pesan sebelumnya dari pejabat tentang sifat mematikan virus tersebut.

“Seiring dengan pelonggaran langkah-langkah pengendalian Covid yang signifikan di Guangzhou kemarin, pidato Sun mengirimkan sinyal kuat lainnya bahwa kebijakan nol-Covid akan berakhir dalam beberapa bulan ke depan,” kata analis di Nomura dalam sebuah catatan penelitian.

“Dua peristiwa ini mungkin menunjukkan awal dari akhir dari nol-COVID.”

Beberapa komunitas di ibu kota, Beijing, sudah mulai mempersiapkan perubahan.

Sebuah komunitas di timur kota mengadakan jajak pendapat online minggu ini tentang kemungkinan karantina rumah untuk kasus positif, kata penduduk.

“Saya tentu menyambut baik keputusan komunitas perumahan kami untuk mengadakan referendum ini terlepas dari hasilnya,” kata Tom Simpson, direktur eksekutif residen untuk China di China-Britain Business Council.

Dia mengatakan kekhawatiran utamanya adalah dipaksa pindah ke fasilitas isolasi di mana “kondisinya setidaknya sama buruknya”.

Komentator nasionalis terkemuka Hu Zijin mengatakan dalam sebuah posting media sosial pada hari Rabu bahwa banyak pembawa virus corona tanpa gejala di Beijing sudah diisolasi di rumah.

Apakah akan dibuka kembali tahun depan?

Harapan telah tumbuh di seluruh dunia bahwa China, ketika mencoba menahan infeksi dan mencapai tingkat vaksinasi yang lebih baik di antara para lansia yang enggan, dapat membuka kembali perbatasannya di beberapa titik tahun depan.

READ  Pembaruan langsung: perang Rusia di Ukraina

Pakar kesehatan memperingatkan bahwa penyakit dan kematian yang meluas dapat terjadi jika Covid bebas sebelum vaksinasi ditingkatkan.

Saham dan pasar China di seluruh dunia awalnya jatuh setelah protes akhir pekan di Shanghai, Beijing, dan kota-kota lain, tetapi kemudian pulih dengan harapan bahwa tekanan publik akan mengarah pada pendekatan baru oleh pihak berwenang.

Wabah COVID lebih lanjut dapat membebani aktivitas ekonomi China pada periode berikutnya, Dana Moneter Internasional mengatakan pada hari Rabu, yang melihat peluang untuk perombakan kebijakan yang aman untuk memungkinkan pertumbuhan ekonomi meningkat pada tahun 2023.

Langkah-langkah kontrol ketat China telah mengurangi aktivitas ekonomi domestik tahun ini dan menyebar ke negara lain melalui gangguan rantai pasokan.

Indeks Manajer Pembelian Manufaktur Global Caixin/S&P menunjukkan aktivitas pabrik mengalami kontraksi pada bulan November selama empat bulan berturut-turut, menyusul data yang lebih lemah dalam survei resmi pada hari Rabu. Baca selengkapnya

Sementara perubahan nada pada Covid tampaknya merupakan tanggapan atas ketidakpuasan publik terhadap tindakan kejam tersebut, pihak berwenang berusaha menanyai mereka yang ikut serta dalam protes.

China Dissent Monitor, dijalankan oleh Freedom House yang didanai pemerintah AS, memperkirakan setidaknya ada 27 protes di seluruh China dari Sabtu hingga Senin. Think tank ASPI Australia menilai 51 protes di 24 kota.

Pelaporan tambahan oleh Julie Zhu di Hong Kong dan Kevin Huang dan Ellen Zhang di Beijing; Oleh Marius Zaharia dan John Geddy; Diedit oleh Michael Perry, Robert Birzel

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *