Chelsea telah memecat Thomas Duchel sebagai manajer setelah awal musim yang buruk

Pemilik baru Chelsea telah memecat pelatih kepala Thomas Tuchel hanya tiga bulan setelah mengambil alih klub.

Kekalahan 1-0 di Liga Champions Selasa di Dinamo Zagreb adalah pertandingan ke-100 dan terakhir Chelsea dan pemain berusia 49 tahun itu diberitahu tentang keputusan itu pada Rabu pagi, sumber mengatakan kepada ESPN.

– Streaming di ESPN+: LaLiga, Bundesliga, MLS, dan lainnya (AS)

Sebuah konsorsium yang dipimpin oleh pemilik bagian LA Lakers Todd Bohli dan Clearlake Capital membeli klub dari Roman Abramovich pada akhir Mei dan mengawasi Chelsea menghabiskan lebih dari £250 juta untuk sembilan pemain dalam satu jendela.

Namun, ESPN melaporkan bahwa hubungan antara Boehly dan Tuchel menyebabkan masalah dalam strategi transfer klub, sementara kekhawatiran atas awal yang buruk tim mendorong waralaba untuk bertindak.

Anggota staf ruang belakang klub akan mengambil alih untuk sementara, mungkin untuk perjalanan Liga Premier Sabtu ke Fulham, saat pencarian pengganti Tuchel dimulai.

Laporan klub telah dibaca: “Atas nama semua orang di Chelsea FC, klub ingin mengucapkan terima kasih kepada Thomas dan stafnya atas semua upaya mereka selama waktunya bersama klub. Thomas akan mengambil tempat yang selayaknya dalam sejarah Chelsea setelah memenangkan Liga Champions , Piala Super dan Piala Dunia Klub selama waktunya di sini.

“Dengan tim kepemilikan baru yang telah mencapai 100 hari sejak mengambil alih klub dan melanjutkan kerja kerasnya untuk membawa klub maju, pemilik baru percaya waktu yang tepat untuk melakukan perubahan ini.

“Saat klub bergerak cepat untuk menunjuk pelatih kepala baru, staf pelatih Chelsea akan bertanggung jawab untuk melatih skuat dan mempersiapkan pertandingan kami yang akan datang.

READ  Saham berjangka sedikit berubah menjelang kumpulan data ekonomi baru

“Tidak akan ada komentar lebih lanjut menunggu penunjukan pelatih kepala baru.”

Tuchel ditunjuk sebagai penerus Frank Lampard pada Januari 2021 dan membawa Chelsea meraih mahkota Liga Champions kedua mereka pada Mei tahun itu.

Pada bulan Februari, ia membawa Chelsea meraih satu-satunya trofi yang harus diraih Abramovich selama 19 tahun menjalankan Piala Dunia Antarklub dengan kemenangan atas Palmeiras di Abu Dhabi.

Namun, Tuchel berada di bawah tekanan berat sebagai wajah publik klub sebagai Abramovich terpaksa menjual Chelsea setelah pemerintah Inggris menjatuhkan sanksi atas hubungannya dengan Presiden Rusia Vladimir Putin.

Duchel memimpin klub melalui masa sulit di lapangan saat konsorsium Boehly/Clearlake bernegosiasi untuk membeli klub.

Namun, perbedaan muncul atas strategi transfer klub dan sumber mengatakan Bohli khawatir bahwa pesan Tuchel tidak sampai ke para pemain, banyak dari mereka frustrasi dengan pendekatannya.

Kekalahan Selasa di Zagreb adalah kekalahan ketiga berturut-turut, pertama kali di bawah Tuchel, sementara klub duduk di urutan keenam di Liga Premier, setelah memenangkan tiga dari enam pertandingan pembukaan mereka.

Berbicara setelah kekalahan di Zagreb, Tuchel berkata: “Tentu saja saya frustrasi; ada banyak yang harus dianalisis, saya bagian darinya, kami jelas tidak berada di tempat yang kami inginkan. Semuanya hilang saat ini.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.