Bintang NBA mengatakan Kyrie Irving: ‘Saya tidak bermaksud jahat’ ‘Bukan saya yang membuat film dokumenter’



CNN

Bintang Brooklyn Nets Kyrie Irving Setelah men-tweet tautan ke film 2018 “Hebrews to Negroes: Wake Up Black America,” dia ditanya pada hari Kamis apakah dia meminta maaf, dengan mengatakan bahwa dia tidak bermaksud menyinggung.

“Aku tidak bermaksud jahat,” jawab Irving. “Bukan saya yang membuat film dokumenter itu.”

Irving dikecam oleh pemilik Nets Joe Tsai dan NBA pekan lalu karena men-tweet tautan ke film berdasarkan buku Ronald Dalton dengan judul yang sama.

Ketika dia bertemu dengan media pada hari Kamis, Irving mengatakan: “Saya bertanggung jawab penuh, dan saya akan mengatakannya lagi, bahwa mungkin ada beberapa kebohongan yang tidak menguntungkan di Instagram atau Twitter saya.

“Saya bertanggung jawab untuk mempostingnya,” lanjut Irving. “Beberapa di antaranya mencurigakan.

“Ketika saya duduk di panggung itu, Anda semua mendengarkan saya seperti itu adalah pertama kalinya. Saya tidak percaya semua orang posting. Ini adalah film dokumenter. Jadi, saya menerima tanggung jawab saya.

Ditanya apakah dia menganut kepercayaan anti-Semit, Irving menjawab: “Saya menghormati orang-orang dari semua lapisan masyarakat. Saya merangkul semua sisi. Di situlah saya duduk.”

Ketika ditekan untuk menjawab ya atau tidak untuk pertanyaan itu, dia menjawab: “Saya tidak bisa anti-Semit jika saya tahu dari mana saya berasal.”

Penampilan media Irving muncul setelah dia dan Brooklyn Nets mengumumkan pada hari Rabu bahwa mereka akan menyumbangkan $500.000 untuk organisasi anti-kebencian setelah point guard men-tweet film dokumenter tersebut.

Irving, the Nets and the Anti-Defamation League – sebuah organisasi nirlaba “yang didedikasikan untuk memerangi anti-Semitisme dan segala bentuk kebencian yang merusak keadilan dan perlakuan yang adil bagi setiap individu” – mengatakan bahwa pria berusia 30 tahun itu “bertanggung jawab.” ” untuk “dampak negatif” catatannya terhadap komunitas Yahudi.

“Saya berdiri melawan segala bentuk kebencian dan penindasan dan berdiri kuat dengan komunitas yang terpinggirkan dan rentan setiap hari,” kata Irving.

“Saya menyadari dampak negatif dari posisi saya pada komunitas Yahudi dan saya bertanggung jawab. Saya tidak percaya bahwa semua yang dinyatakan dalam film dokumenter itu benar atau mencerminkan moral dan prinsip saya.

“Saya seorang manusia, saya belajar dari semua lapisan masyarakat dan saya ingin melakukan ini dengan pikiran terbuka dan kesediaan untuk mendengarkan. Jadi dari keluarga saya, saya tidak merugikan kelompok, ras atau agama manapun dan hanya ingin menjadi mercusuar kebenaran dan terang.

Awal pekan ini, analis NBA dan Hall of Famer Bola Basket Charles Barkley mengatakan dia pikir liga “menjatuhkan bola” pada Irving dan percaya pemain itu seharusnya diskors.

Pada hari Selasa, ketika ditanya mengapa Irving tidak disiplin atas tindakannya, manajer umum Nets Sean Marks mengatakan kepada wartawan: “Saya pikir kami melakukan diskusi ini di belakang layar.

“Saya benar-benar tidak ingin membahasnya sekarang. … Saya benar-benar mencoba mempertimbangkan tindakan terbaik apa yang ada di sini.”

Komisaris NBA Adam Silver mengatakan dia “kecewa” di Irving karena penjaga tidak meminta maaf atau mengutuk “konten berbahaya dalam film yang dia pilih untuk dipromosikan.” Jumat akan bertemu dengan Irving minggu depan, kata komisaris dalam sebuah pernyataan Kamis.

“Gary Irving membuat keputusan sembrono untuk memposting tautan ke gambar yang mengandung bahan antisemit yang sangat ofensif,” kata Silver.

“Kami menghargai persetujuannya untuk bergabung dengan Brooklyn Nets dan Liga Anti-Pencemaran Nama Baik dalam memerangi anti-Semitisme dan bentuk-bentuk diskriminasi lainnya dalam film yang ia pilih untuk dipromosikan.

Irving tidak tersedia untuk media pada hari Senin atau Selasa setelah pertandingan Nets pada hari-hari itu.

Pernyataan bersama itu mengatakan bahwa sumbangan itu dilakukan untuk “menghilangkan kebencian dan intoleransi di komunitas kami”.

“Ini merupakan upaya untuk mengembangkan program pendidikan yang inklusif dan sepenuhnya memerangi kefanatikan dan kefanatikan dalam segala bentuknya,” kata pernyataan itu.

Jonathan Greenblatt, CEO Anti-Defamation League, mengatakan: “Pada saat anti-Semitisme telah mencapai tingkat bersejarah, kita tahu bahwa cara terbaik untuk memerangi kebencian kuno adalah dengan menghadapinya secara langsung dan mengubah hati dan pikiran.

“Melalui kemitraan ini, ADL akan bekerja sama dengan Nets dan Kyrie untuk membuka dialog dan meningkatkan pemahaman.

Irving berbicara dengan mantan pelatih kepala Steve Nash saat pertandingan melawan San Antonio Spurs pada Jumat, 21 Januari 2022.

“Pada saat yang sama, kami akan menjaga kewaspadaan kami dan menggunakan stereotip dan kiasan anti-Semit – tidak peduli apa, siapa pun atau di mana pun – saat kami bekerja menuju dunia yang tidak membenci.”

Kanye WestSeorang kritikus reguler terhadap komentar anti-Semit di media sosial dan dalam wawancara, men-tweet gambar polisi pada hari Kamis untuk menunjukkan dukungannya kepada Irving.

Ye, yang sebelumnya dikenal sebagai Kanye West, sebelumnya mengatakan bahwa orang Yahudi memiliki terlalu banyak kendali dalam dunia bisnis.

Dalam posting Twitter-nya, dia mengancam akan “Berikan 3 kematian kepada orang-orang Yahudi.” Dalam postingan Instagram tentang Ari Emanuel, CEO agensi bakat Endeavour, dia merujuk pada orang-orang “bisnis” ketika dia dengan jelas merujuk pada orang Yahudi.

Jumat lalu, dia mengatakan kepada paparazzi bahwa masalah kesehatan mentalnya telah salah didiagnosis oleh seorang dokter Yahudi, mencerca kepemilikan media Yahudi dan membandingkan Planned Parenthood dengan Holocaust.

READ  Apple telah mengumumkan Apple Watch Series 8

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.