Biden, Xi konflik atas Taiwan, tetapi aksi militer dianggap tidak mungkin

  • Biden, Xi gelar pertemuan Bali 3 jam jelang G20
  • Kedua pemimpin bersikeras untuk mengembalikan hubungan ke jalurnya
  • Rusia telah membantah laporan bahwa menteri luar negeri telah dirawat di rumah sakit
  • Indonesia cari perbaikan nyata ekonomi global di G20
  • Zelensky dari Ukraina dijadwalkan untuk berpidato di G20 pada hari Selasa

NUSA DUA, Indonesia, 14 November (Reuters) – Presiden AS Joe Biden mengatakan kepada timpalannya dari China Xi Jinping pada hari Senin bahwa Amerika Serikat akan meningkatkan pertahanannya di Asia jika Beijing tidak dapat mengendalikan program pengembangan senjata Korea Utara.

Pada konferensi pers setelah pembicaraan tatap muka pertamanya dengan Xi sejak menjabat, Biden mengatakan mereka mengadakan pembicaraan blak-blakan tentang berbagai masalah yang telah berkontribusi pada ketegangan hubungan AS-China selama beberapa dekade.

Dalam sebuah pernyataan setelah pertemuan mereka, Xi menyebut Taiwan sebagai “garis merah pertama” yang tidak boleh dilintasi dalam hubungan AS-China, menurut media pemerintah China.

Biden mengatakan dia berusaha meyakinkan Xi bahwa kebijakan AS tentang Taiwan tidak berubah, berusaha meredakan ketegangan di pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu. “Saya tidak berpikir ada upaya segera oleh China untuk menyerang Taiwan,” katanya kepada wartawan.

Jika Beijing tidak dapat menahan Korea Utara, katanya, AS akan lebih melindungi sekutu AS di wilayah tersebut.

Kedua belah pihak telah membentuk mekanisme untuk kontak yang sering, dan Menteri Luar Negeri Anthony Blinken akan mengunjungi China untuk melanjutkan diskusi, katanya.

“Saya pikir kami saling memahami,” kata Biden.

Kedua pemimpin itu tersenyum dan berjabat tangan dengan hangat di depan bendera nasional mereka sebelum pembicaraan mereka di sebuah hotel di pulau Bali, Indonesia, sehari menjelang KTT Kelompok 20 (G20) yang tegang mengenai invasi Rusia ke Ukraina.

READ  Saham Amazon anjlok karena Amazon mengumumkan kerugian hampir $ 4 miliar

“Senang bertemu Anda,” kata Biden kepada Gee, yang merangkulnya sebelum pertemuan yang berlangsung lebih dari tiga jam.

Namun, menurut Gedung Putih, Biden mengangkat beberapa topik sulit selama pertemuan itu, termasuk mengajukan keberatan AS terhadap “tindakan koersif dan semakin agresif China di Taiwan”, “praktik ekonomi non-pasar” Beijing, dan “praktik di Xinjiang”. , Tibet dan Hong Kong dan hak asasi manusia secara lebih luas”.

Biden sebelumnya mengatakan dia berkomitmen untuk menjaga jalur komunikasi tetap terbuka di tingkat pribadi dan pemerintah.

“Sebagai pemimpin kedua negara kami, China dan Amerika Serikat, kami berbagi tanggung jawab, dalam pandangan saya, untuk mengelola perbedaan kami, untuk mencegah persaingan berubah menjadi konflik, dan untuk menemukan cara untuk bekerja sama dalam isu-isu global yang mendesak yang perlu untuk ditangani. Kerja sama kita bersama,” kata Biden kepada wartawan.

Tidak ada pemimpin yang mengenakan masker untuk mencegah Covid, meskipun anggota delegasi mereka melakukannya.

TAIWAN TALKS TENSEXi mengatakan sebelum pertemuan bahwa hubungan antara kedua negara mereka tidak memenuhi harapan global.

“Menyelesaikan masalah Taiwan adalah urusan dalam negeri China dan China,” media pemerintah melaporkan Xi mengatakan.

Siapa pun yang ingin memisahkan Taiwan dari China melanggar kepentingan fundamental negara China.

Beijing, yang mengklaim Taiwan sebagai miliknya, telah lama mengatakan akan membawa Taiwan di bawah kendalinya. Pemerintah Taiwan, yang memerintah secara demokratis, sangat menentang klaim kedaulatan China dan mengatakan hanya 23 juta penduduk pulau itu yang dapat memutuskan masa depannya.

Ada beberapa drama awal di Bali seputar Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov, yang mengecam media Barat atas laporan bahwa dia menderita serangan jantung dan dibawa ke rumah sakit setempat.

READ  Peringkat Playoff Sepak Bola Perguruan Tinggi: Michigan, TCU naik ke 25 besar baru, USC naik saat empat tim memasuki lapangan

“Ini adalah jenis permainan yang bukan hal baru dalam politik,” kata Lavrov. “Wartawan Barat harus lebih jujur.”

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova menyebutnya “puncak kepalsuan” dan merilis video Lavrov duduk di luar dengan celana pendek dan T-shirt membaca dokumen.

Namun, Gubernur Bali Iwayan Koster mengatakan kepada Reuters bahwa Lavrov telah pergi ke rumah sakit setempat “untuk pemeriksaan” dan bahwa orang Rusia itu dalam keadaan sehat. Pejabat Indonesia menolak berkomentar.

Lavrov mewakili Putin di KTT G20 – yang pertama sejak Rusia menginvasi Ukraina pada Februari – setelah Kremlin mengatakan Putin terlalu sibuk.

Hubungan yang tegang

Hubungan AS-China telah bermasalah dalam beberapa tahun terakhir dengan meningkatnya ketegangan atas berbagai masalah mulai dari Hong Kong dan Taiwan hingga Laut China Selatan, praktik perdagangan, dan pembatasan AS terhadap teknologi China.

Tetapi selama dua bulan terakhir, baik Beijing dan Washington telah melakukan upaya damai untuk memperbaiki hubungan, kata para pejabat AS.

Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan kepada wartawan di Bali bahwa pertemuan itu bertujuan untuk menstabilkan hubungan mereka dan menciptakan “lingkungan yang lebih menguntungkan” bagi bisnis AS.

Dia mengatakan Biden jelas dengan China tentang masalah keamanan nasional atas pembatasan teknologi AS yang sensitif dan menyatakan keprihatinan tentang keandalan rantai pasokan barang China.

Biden dan Xi, yang telah mengadakan lima panggilan telepon atau video sejak Biden menjabat pada Januari 2021, terakhir bertemu langsung selama pemerintahan Obama ketika Biden menjadi wakil presiden.

Presiden Indonesia Joko Widodo, yang menjadi tuan rumah KTT G20, mengatakan dia berharap pertemuan hari Selasa dapat “memberikan kemitraan yang solid yang akan membantu pemulihan ekonomi dunia.”

READ  Astros mengalahkan Yankees di Game 4 ALCS untuk mencapai Seri Dunia ke-4 mereka dalam 6 musim.

Namun, salah satu topik utama di G20 adalah perang Rusia di Ukraina.

Xi dan Putin telah tumbuh lebih dekat dalam beberapa tahun terakhir, terikat oleh ketidakpercayaan bersama mereka terhadap Barat, dan menegaskan kembali kemitraan mereka hanya beberapa hari sebelum Rusia menginvasi Ukraina. Tetapi China berhati-hati untuk tidak memberikan dukungan material langsung yang dapat memicu sanksi Barat terhadapnya.

Perdana Menteri China Li Keqiang menekankan “tidak bertanggung jawab” dari ancaman nuklir selama pertemuan puncak di Kamboja, seorang pejabat pemerintah Biden mengatakan, mengatakan China tidak nyaman dengan retorika nuklir Rusia.

Barat menuduh Rusia membuat pernyataan sembrono tentang kemungkinan menggunakan senjata nuklir sejak invasinya ke Ukraina. Sebaliknya, Rusia menuduh Barat “memprovokasi” retorika nuklir.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan dia akan berpidato di KTT G20 melalui tautan video pada hari Selasa.

Dilaporkan oleh Nandita Bose, Francesca Nangoi, Laika Kihara, David Lauder dan Simon Lewis di Nusa Dua, Yu Lun Tian dan Ryan Wu di Beijing; Oleh Kay Johnson, Raju Gopalakrishnan; Diedit oleh Robert Birsal, Tom Hogg dan Alison Williams dan Angus MacSwan

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.