Biden Mengatakan Perusahaan Minyak ‘Menguntungkan Perang’ Saat Dia Mengambang Garis Angin

Presiden AS Joe Biden menuduh perusahaan minyak “menguntungkan” dari invasi Rusia ke Ukraina saat ia mengancam mereka dengan tarif rejeki nomplok kecuali mereka meningkatkan produksi.

Komentarnya datang beberapa hari kemudian Minyak dan gas Produsen termasuk ExxonMobil dan Chevron telah membuat keuntungan besar, dan seminggu yang lalu, harga bensin menempatkan sesama Demokrat dalam posisi defensif.

“Dalam masa perang, setiap perusahaan yang menikmati keuntungan historis yang tinggi memiliki tanggung jawab untuk bertindak di luar kepentingan pribadi para eksekutif dan pemegang sahamnya,” kata Biden Senin malam.

“Mereka memiliki kesempatan untuk melakukan itu, menurunkan harga untuk konsumen di pompa. Jika tidak, mereka akan membayar lebih banyak pajak atas kelebihan keuntungan mereka dan menghadapi pembatasan lain.”

Menurut Exxon, perusahaan minyak terbesar di Amerika Rekam laba bersih kuartalan Hampir $20 miliar pada hari Jumat. Rival Chevron memperoleh $11.2bn, hanya sedikit dari rekor pendapatan pada kuartal sebelumnya.

“Keuntungan mereka adalah rejeki nomplok perang – angin puyuh konflik brutal yang menghancurkan Ukraina dan melukai jutaan orang di seluruh dunia,” kata Biden.

Presiden mengatakan pemerintahannya akan bekerja dengan Kongres untuk mengembangkan kemungkinan tanggapan kebijakan. “Sudah waktunya bagi perusahaan-perusahaan ini untuk menghentikan pencatutan perang, memenuhi tanggung jawab mereka terhadap negara ini, memberi istirahat kepada rakyat Amerika, dan berbuat lebih baik.”

Biden telah berulang kali meminta produsen untuk menggunakan keuntungan mereka untuk berinvestasi dalam meningkatkan produksi. Tapi Wall Street telah menekan perusahaan minyak untuk mengembalikan uang tunai kepada pemegang saham sebagai gantinya.

Harga bensin AS mencapai rekor tertinggi lebih dari $5 per galon musim panas ini. Mereka telah jatuh, tetapi tetap lebih dari 60 persen lebih tinggi daripada ketika Biden menjabat di tengah konsumsi minyak yang kuat dan gangguan pasokan global.

READ  Laporan pekerjaan April datar di 3,6 persen

Harga yang lebih tinggi di pompa telah menjadi kewajiban politik bagi Demokrat menjelang minggu depan Pemilu paruh waktuPartai presiden berisiko kehilangan kendali atas kedua majelis Kongres.

Setiap undang-undang yang memberlakukan pajak baru pada industri minyak menghadapi sedikit tentangan, terutama di Senat yang terpecah. Anggota parlemen Demokrat sebelumnya melontarkan gagasan pajak rejeki nomplok atas keuntungan perusahaan minyak, yang diterima dengan baik oleh industri minyak.

Kelompok lobi American Petroleum Institute menggambarkan komentar presiden sebagai “retorika kampanye” dan mengatakan setiap kenaikan pajak dapat menjadi bumerang.

“Perusahaan minyak tidak menetapkan harga – pasar komoditas global melakukannya,” kata Mike Sommers, kepala eksekutif American Petroleum Institute. “Menaikkan pajak atas energi AS menghambat investasi pada generasi baru, yang justru kebalikan dari apa yang dibutuhkan.”

Chief Executive Exxon Darren Woods mengatakan pada hari Jumat: “Ada perdebatan di AS tentang industri kami yang mengembalikan sebagian keuntungan kami langsung ke rakyat Amerika. Faktanya, itulah yang kami lakukan dalam bentuk dividen triwulanan kami.

Pemerintah telah mengambil langkah-langkah untuk menurunkan harga bahan bakar, termasuk keuntungan yang dirilis dari Cadangan Minyak Strategis AS. Biden mengatakan rencana untuk menambah cadangan pada $67-$72 per barel akan menempatkan harga di bawah harga dan memberi kepercayaan kepada perusahaan minyak untuk mengebor lebih banyak.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.