Banjir California: Seluruh Montecito di bawah perintah evakuasi

LOS ANGELES (AP) – Warga California yang lelah karena hujan bergulat dengan banjir dan tanah longsor pada Senin ketika serangkaian badai dahsyat menghantam negara bagian itu, mendorong evakuasi yang meluas, pohon tumbang, dan pengendara yang membuat frustrasi yang menabrak penghalang jalan dengan puing-puing yang berjatuhan.

Puluhan ribu orang tanpa listrik, dan beberapa sekolah ditutup untuk hari itu.

Pada ulang tahun kelima tanah longsor, perintah evakuasi datang untuk seluruh komunitas Montecito dan lembah sekitarnya, yang dilanda kebakaran hutan baru-baru ini. Itu menewaskan 23 orang dan menghancurkan lebih dari 100 rumah di sepanjang pantai.

Setidaknya 8 inci (20 sentimeter) hujan turun selama 12 jam, kata Layanan Cuaca Nasional, dan beberapa inci lagi diramalkan sebelum sistem badai terbaru bergerak melalui jalan yang berkelok-kelok melalui lereng bukit dengan deretan pepohonan dengan rumah-rumah besar. Montecito kelas atas terjepit di antara pegunungan dan Pasifik dan merupakan rumah bagi selebritas termasuk Oprah Winfrey, Rob Lowe dan Harry dan Meghan, Duke dan Duchess of Sussex.

Sheriff Santa Barbara County Bill Brown mengatakan keputusan untuk mengevakuasi hampir 10.000 orang “didasarkan pada tingkat curah hujan yang tinggi.” Anak sungai meluap dan banyak jalan tergenang air, katanya.

Jalur utara US 101, rute pantai utama, ditutup bersama dengan beberapa jalan raya dan jalan lokal lainnya.

Perintah evakuasi dikeluarkan untuk sekitar 32.000 penduduk pesisir, pesisir, Kabupaten Santa Cruz yang berhutan dekat sungai dan anak sungai yang meluap dengan hujan, kata Wakil Administrator Kabupaten Melody Sereno. Sungai San Lorenzo dilaporkan dalam tahap banjir, dan video di media sosial menunjukkan banjir dengan air berlumpur.

Tanah longsor yang besar memblokir kedua jalur Highway 17 selatan, rute utama namun berangin dari San Francisco Bay Area ke Santa Cruz. Kendaraan dialihkan di puncak saat kru tiba untuk membersihkan.

READ  'Benteng di Kota': Warga Ukraina berpegangan pada pabrik baja di Mariupol

Terlepas dari sifat badai yang mematikan, yang menewaskan sedikitnya selusin orang, penduduk Felton tetap tenang dan optimis menghadapi banjir kecil itu.

Christine Patracuola, pemilik Rockies Cafe selama 25 tahun, menawarkan kopi gratis kepada pelanggan yang rumahnya mati listrik pada hari Senin. Stafnya tidak bisa masuk karena jalan ditutup, termasuk jembatan di atas San Lorenzo.

“Sedikit kopi tidak pernah menyakiti siapa pun,” katanya. “Anda benar-benar tidak dapat mengubah Ibu Pertiwi; Anda harus berguling dengan pukulan dan berharap Anda tidak terjebak di dalamnya.

Nicole Martin, pemilik generasi ketiga Fern River Resort di Felton, Senin mengatakan pelanggannya menyesap kopi, duduk di serambi kabin di tengah pohon redwood yang menjulang tinggi dan “menikmati pertunjukan” saat meja piknik dan puing-puing lainnya mengapung di jurang yang membengkak. Lorenzo.

Sungai biasanya sekitar 60 kaki (18 meter) di bawah kabin, kata Martin, tetapi merembes hingga 12 kaki (4 meter) dari kabin. Tetap saja, Martin mengatakan dia tidak khawatir – keluarganya telah memiliki properti itu selama sekitar 60 tahun, dan kakeknya memeriksa kondisinya pada hari Senin untuk mencegahnya.

Resor bersiap dengan mengantongi sekitar 8.000 pon pasir, menyiapkan generator, dan menyediakan lampu untuk tamu yang ingin melewati badai.

Beberapa distrik di California Utara telah menutup sekolah. Lebih dari 35.000 pelanggan tanpa listrik di Sacramento, naik dari 350.000 sehari sebelumnya, setelah angin berkecepatan 60 mph (97 kph) menumbangkan pohon-pohon megah ke kabel listrik, kata Distrik Utilitas Kota Sacramento.

Layanan Cuaca Nasional memperingatkan tentang “pawai sungai atmosfer tanpa henti” – bentangan panjang kelembapan di Pasifik yang mengejutkan hujan dan salju. Curah hujan diperkirakan selama dua hari ke depan setelah badai mematikan ribuan listrik minggu lalu, membanjiri jalan-jalan dan menerjang daerah pesisir.

READ  Dengan rebound pasar saham, inflasi Inggris berada pada level tertinggi 40 tahun

Presiden Joe Biden mengeluarkan deklarasi darurat hari Senin untuk mendukung bantuan badai dan upaya bantuan di lebih dari selusin kabupaten, termasuk Sacramento, Santa Cruz, dan Los Angeles.

Gubernur Gavin Newsom mengatakan 12 orang tewas akibat cuaca buruk dalam 10 hari terakhir dan mendesak orang untuk tinggal di rumah karena badai minggu ini bisa lebih berbahaya.

Badai pertama yang baru dan lebih berat mendorong dinas cuaca mengeluarkan peringatan banjir untuk sebagian besar California utara dan tengah, dengan curah hujan 6 hingga 12 inci (15 hingga 30 sentimeter) diperkirakan hingga Rabu di daerah Sacramento yang sudah jenuh. Kaki bukit.

Di area Los Angeles, curah hujan hingga 8 inci (20 sentimeter) mungkin terjadi di kaki bukit pada hari Senin dan Selasa. Lebih banyak selancar diharapkan di pantai yang menghadap ke barat.

Sejak 26 Desember, San Francisco telah menerima curah hujan 10 inci (25 sentimeter), dan hampir 10 kaki (3 meter) salju turun di Gunung Mammoth, area ski populer di Sierra Nevada timur, kata Layanan Cuaca Nasional.

Badai mungkin tidak cukup untuk secara resmi mengakhiri kekeringan California, tetapi mereka telah membantu.

Daniel Swain, seorang ilmuwan iklim di University of California, Los Angeles, memperkirakan hujan akan turun setelah 18 Januari.

“Itu tebakan terbaik saya saat ini, yang bagus karena memberi sungai di California Utara, dan sekarang di California Tengah, kesempatan untuk turun,” katanya.

___

Penulis Associated Press Stephanie Tasio di Los Angeles, Johnny Harr di San Francisco dan Olga R. Amy Daxin di Rodriguez, Orange County, Nick Coury di Aptos, Martha Mendoza di Santa Cruz dan Haven Daly di Felton berkontribusi pada laporan ini.

READ  Tumpahan minyak saat penguncian Shanghai meningkatkan kekhawatiran permintaan yang lemah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *