Banjir bandang mengubur mobil dan mendorong turis ke Death Valley | Taman Nasional

Banjir bandang di Taman Nasional Death Valley menutup semua jalan ke taman, mengubur mobil dan menyebabkan sekitar 1.000 orang terdampar pada hari Jumat.

Banjir membawa “hujan sepanjang tahun di suatu pagi” ke taman yang terkenal panas dan kering California gurun. Sedikitnya 1,7 inci (4,3 cm) hujan turun di area Furnace Creek; Curah hujan tahunan rata-rata untuk taman ini adalah 1,9 inci (4,8 cm).

Sekitar 60 kendaraan terkubur di puing-puing, menyebabkan sekitar 500 pengunjung dan 500 karyawan taman terdampar, kata pejabat taman. Tidak ada laporan segera tentang cedera dan Departemen Transportasi California memperkirakan akan memakan waktu empat hingga enam jam untuk membuka kembali jalan yang memungkinkan pengunjung taman untuk mengungsi.

Ini adalah peristiwa banjir besar kedua di taman minggu ini. Beberapa jalan ditutup Senin karena lumpur dan puing-puing dari banjir bandang yang melanda bagian barat Nevada dan utara Arizona dengan keras.

Hujan mulai turun sekitar pukul 2 pagi, kata fotografer petualangan yang berbasis di Arizona, John Chirlin, yang melihat banjir saat bertengger di tebing mencoba memotret kilat saat badai mendekat.

Video dan foto yang diposting oleh Sirlin di media sosial menunjukkan air yang deras, pohon palem yang tumbang, dan mobil yang terjebak di puing-puing.

Taman Nasional Death Valley mengalami banjir besar pagi ini. Sekitar dua lusin kendaraan terjebak dalam lumpur dan puing-puing batu di Inn di Death Valley. Butuh waktu hampir 6 jam untuk keluar. #Cawks #Waktu badai pic.twitter.com/3rDFUgY7ws

— John Sirlin (@SirlinJohn) 5 Agustus 2022

“Ini lebih ekstrem daripada apa pun yang pernah saya lihat di sana,” kata Chirlin, yang tinggal di Chandler, Arizona dan telah mengunjungi taman itu sejak 2016. Dia adalah pemandu terkemuka untuk petualangan cuaca yang luar biasa dan mengatakan dia mulai mengejar badai di Minnesota. dan Dataran Tinggi pada 1990-an.

“Saya belum pernah melihatnya sejauh seluruh pohon dan batu-batu besar turun. Suara dari beberapa batu yang turun dari gunung tidak dapat dipercaya,” katanya dalam wawancara telepon Jumat sore.

“Ada banyak longsoran setinggi beberapa meter. Jalannya tertutup bebatuan mungkin 3 atau 4 meter,” katanya.

Sarlin mengatakan butuh waktu sekitar 6 jam untuk berkendara dari dekat pondok di Death Valley, sekitar 56 kilometer dari taman.

“Setidaknya dua lusin mobil hancur dan macet,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia tidak melihat siapa pun terluka “atau penyelamatan di air tinggi.”

Selama hujan deras pada hari Jumat, “air banjir mendorong kontainer sampah ke dalam mobil yang diparkir, menyebabkan mobil-mobil itu saling bertabrakan. Selain itu, beberapa fasilitas termasuk kamar hotel dan kantor bisnis kebanjiran,” kata pernyataan taman itu.

Sistem air yang memasoknya ke taman penduduk dan kantor juga gagal setelah saluran yang diperbaiki putus, kata pernyataan itu.

Peringatan banjir tetap berlaku hingga malam hari, kata Layanan Cuaca Nasional.

Associated Press berkontribusi pelaporan

READ  Membeli PlayStation 5 hampir semudah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.