Bagaimana China menjadi titik nol untuk kekurangan chip otomatis

TAIPEI/SHANGHAI/SINGAPURA, 19 Juli (Reuters) – Dari kantor kecilnya di Singapura, Kelvin Pang, yang siap menerima gaji $23 juta, mengatakan kekurangan chip masih jauh dari selesai bagi para pembuat mobil – setidaknya di China.

Bong membeli 62.000 mikrokontroler, chip yang membantu mengontrol berbagai fungsi mulai dari mesin mobil dan transmisi hingga sistem tenaga kendaraan listrik dan pengisian daya, yang merugikan pembeli asli $23,80 di Jerman.

Dia sekarang ingin menjualnya ke pemasok mobil di pusat teknologi China di Shenzhen dengan harga masing-masing $375. Dia bilang dia menolak tawaran masing-masing $100, atau $6,2 juta untuk bundel, yang cukup kecil untuk muat di kursi belakang mobil dan dikemas di gudang di Hong Kong.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Pembuat mobil harus makan,” kata Bong kepada Reuters. “Kita bisa menunggu.”

Pria berusia 58 tahun, yang menolak mengatakan apa yang dia bayar untuk mikrokontroler (MCU), mencari nafkah dengan memperdagangkan barang elektronik berlebih, menghubungkan pembeli di China dengan penjual di luar negeri.

Kekurangan chip global selama dua tahun terakhir – yang disebabkan oleh kekacauan pasokan pandemi dikombinasikan dengan permintaan yang melonjak – telah mengubah apa yang dulunya merupakan perdagangan bervolume tinggi dengan margin rendah menjadi potensi kesepakatan yang menghasilkan kekayaan, katanya.

Waktu pemesanan chip otomotif lama di seluruh dunia, tetapi Pang dan ribuan pialang lain seperti dia berfokus pada China, yang telah menjadi titik nol krisis yang perlahan-lahan terjadi di industri lain.

Secara global, pesanan baru didukung rata-rata satu tahun, menurut survei Reuters terhadap 100 chip otomotif yang dibuat oleh lima produsen terkemuka.

READ  Pengumuman Langsung Imran Khan: Berita Parlemen Pakistan dan Terbaru

Untuk menghadapi tekanan pasokan, pembuat mobil global seperti General Motors Co (GM.N)Ford Motor Co (FN) dan Nissan Motor Co (7201.D) Ini telah bergerak untuk mendapatkan akses yang lebih besar melalui buku pedoman yang mencakup negosiasi langsung dengan pembuat chip, membayar lebih banyak per bagian, dan menerima lebih banyak inventaris.

Untuk China, prospeknya suram, menurut wawancara dengan lebih dari 20 orang yang terlibat dalam perdagangan, dari pembuat mobil, pemasok dan broker hingga para ahli di perusahaan riset mobil yang berafiliasi dengan pemerintah China, CATARC.

Meskipun menjadi produsen mobil terbesar di dunia dan pemimpin dalam kendaraan listrik (EV), China bergantung sepenuhnya pada chip yang diimpor dari Eropa, Amerika Serikat, dan Taiwan. Ketegangan pengiriman telah meningkat karena penguncian nol-covid dari hub otomatis Shanghai yang berakhir bulan lalu.

Akibatnya, kekurangannya lebih parah daripada di tempat lain dan mengancam untuk membatasi momentum EV negara itu, menurut China Automotive Technology and Research Center CATARC. Dikatakan bahwa industri pembuatan chip dalam negeri yang berkembang tidak mungkin berada dalam posisi untuk mengatasi permintaan dalam dua hingga tiga tahun ke depan.

Bong, pada bagiannya, melihat defisit China berlanjut hingga 2023, dan menganggapnya berisiko untuk menahan persediaan setelah itu. Salah satu risiko untuk pandangan itu, katanya: Perlambatan ekonomi yang tajam dapat mengurangi permintaan sebelumnya.

Perkiraan ‘sangat tidak mungkin’

Chip komputer, atau semikonduktor, digunakan oleh ribuan orang di setiap kendaraan konvensional dan listrik. Mereka membantu mengendalikan segalanya mulai dari memasang airbag dan mengotomatiskan pengereman darurat hingga sistem hiburan dan navigasi.

Sebuah survei Reuters yang dilakukan pada bulan Juni mengambil sampel chip yang dibuat oleh Infineon, Texas Instruments, NXP, STMicroelectronics dan Renesas, yang melakukan berbagai fungsi di dalam mobil.

READ  Jacksonville Jaguar, pemilik-tagged LT Cam Robinson mencapai tiga tahun, $54M ekstensi

Pesanan baru oleh distributor telah ditahan selama rata-rata 49 minggu – hingga 2023, menurut analisis, yang memberikan gambaran tentang kekurangan global meskipun bukan perincian regional. Lead time berkisar antara 6 hingga 198 minggu.

Pembuat chip Jerman Infineon (IFXGn.DE) Ia mengatakan kepada Reuters bahwa mereka “berinvestasi besar-besaran dan memperluas kemampuan manufaktur di seluruh dunia,” tetapi mengatakan kekurangan untuk chip yang dialihdayakan ke pengecoran akan berlangsung hingga 2023.

“Karena situasi geopolitik dan makroekonomi telah memburuk dalam beberapa bulan terakhir, perkiraan yang dapat diandalkan dari hasil defisit saat ini tidak mungkin lagi,” kata Infineon dalam sebuah pernyataan.

Taiwan Chipmaker United Microelectronics Corp (2303.TW) Dikatakan kepada Reuters bahwa mereka dapat mengalokasikan kembali beberapa kapasitas ke chip otomatis karena permintaan yang lemah di segmen lain. “Secara keseluruhan, masih menjadi tantangan bagi kami untuk memenuhi total permintaan pelanggan,” kata perusahaan.

Analis TrendForce Galen Cheng mengatakan kepada Reuters bahwa sementara pemasok mobil membutuhkan 100 chip PMIC – yang mengatur tegangan dari baterai untuk rata-rata 100 aplikasi – mereka saat ini hanya mendapatkan 80.

Mencari keripik dengan tergesa-gesa

Kondisi pasokan China yang ketat kontras dengan prospek pasokan yang membaik untuk pembuat mobil global. Volkswagen, misalnya, mengatakan pada akhir Juni bahwa mereka memperkirakan kekurangan chip akan berkurang pada paruh kedua tahun ini. Baca selengkapnya

William Li, presiden pembuat EV Cina Neo, mengatakan bulan lalu bahwa sulit untuk memprediksi chip mana yang akan kekurangan pasokan. Neo terus memperbarui “daftar chip berisiko” untuk menghindari kekurangan lebih dari 1.000 chip yang dibutuhkan untuk menjalankan produksi.

Pada akhir Mei, pembuat EV Cina Xpeng Motors (9868.HK) Dia memohon chip dengan video online yang menampilkan mainan Pokemon yang terjual habis di China. Karakter seperti bebek yang terombang-ambing melambaikan dua tanda: “Cepat Cari” dan “Keripik.”

“Ketika rantai pasokan mobil secara bertahap pulih, video ini menangkap keadaan tim rantai pasokan kami saat ini,” CEO Xpeng He Xiaopeng memposting di Weibo, mengatakan perusahaannya sedang berjuang untuk mengamankan “chip murah” yang diperlukan untuk membuat mobil.

Semua jalan menuju ke Shenzhen

Shenzhen, pusat perdagangan chip utama China, dan pembuat dan pemasok mobil “pasar abu-abu”, menurut dua orang yang akrab dengan bisnis pembuat EV China, dijual secara legal tetapi tidak diizinkan oleh pabrikan aslinya. Sebuah pemasok otomotif.

Pasar abu-abu membawa risiko karena keripik terkadang didaur ulang, diberi label yang tidak benar, atau disimpan dalam kondisi rusak.

“Broker sangat berisiko,” kata Masatsune Yamaji, direktur penelitian di Gartner, menambahkan bahwa harga mereka 10 hingga 20 kali lebih tinggi. “Tetapi dalam skenario saat ini, banyak pembeli chip harus bergantung pada broker karena rantai pasokan resmi tidak dapat mendukung pelanggan, terutama pelanggan yang lebih kecil di otomotif atau elektronik industri.”

Pang mengatakan banyak broker Shenzhen adalah pemula. “Mereka hanya tahu nomor bagiannya. Saya bertanya kepada mereka: Apakah Anda tahu apa pengaruhnya pada mobil? Mereka tidak tahu.”

Meskipun sulit untuk menghitung jumlah yang dipegang oleh pialang, analis mengatakan itu tidak cukup untuk memenuhi permintaan.

“Ini tidak seperti semua chip disembunyikan di suatu tempat dan Anda harus membawanya ke pasar,” kata Andrzej Burkaki, mitra senior di McKinsey.

Sementara pasokan stabil, analis dan pialang memperingatkan mungkin ada gelembung aset di saham chip yang tidak terjual di Shenzhen.

“Kita tidak bisa bertahan lebih lama, tetapi juga pembuat mobil,” kata Pang.

swasembada Cina

China, yang masih tertinggal dari pesaing asing dalam desain dan manufaktur chip canggih, berinvestasi untuk mengurangi ketergantungannya pada chip asing. Tapi itu tidak mudah, terutama mengingat persyaratan ketat untuk chip auto-grade.

MCU menyumbang sekitar 30% dari total biaya chip mobil, tetapi mereka adalah kategori yang paling sulit bagi China untuk mencapai swasembada, kata Li Xudong, manajer senior di CATARC, dengan pemain domestik yang masuk hanya di kelas bawah. Pasar dengan chip yang digunakan dalam AC dan kontrol kursi.

“Saya tidak berpikir masalah akan terpecahkan dalam dua atau tiga tahun,” kata kepala insinyur CATARC Huang Yonghe pada bulan Mei. “Kami bergantung pada negara lain, 95% serpih diimpor.”

Pembuat EV Cina BYD telah mulai merancang dan membuat chip transistor IGBT, muncul sebagai alternatif domestik, kata Li dari CATARC.

“Untuk waktu yang lama, China telah melihat ketidakmampuannya untuk sepenuhnya mandiri dalam produksi chip sebagai kelemahan keamanan utama,” kata Victor Shih, seorang profesor ilmu politik di University of California, San Diego.

Seiring waktu, China dapat membangun industri dalam negeri yang kuat karena mengidentifikasi produksi baterai sebagai prioritas nasional, tambah Shih.

“Itu menyebabkan banyak pemborosan, banyak kegagalan, tetapi juga menyebabkan dua atau tiga raksasa yang sekarang mendominasi pasar dunia.”

(Diperbaiki untuk menghapus referensi yang salah ke waktu tunggu pesanan chip rata-rata di paragraf 16. Cerita yang sebelumnya dikoreksi untuk memperbaiki atribusi di paragraf 34 ke Li Xudong dari CATARC, bukan William Li dari Neo.)

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Dilaporkan oleh Sarah Wu, Zhang Yan, Kevin Krolicki, Jane Lanhee Lee, Tim Kelly, Chen Lin; Pelaporan tambahan oleh Norihiko Shirozu di Beijing; Diedit oleh Pravin Pak

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.