Air France, Airbus menghadapi keluarga yang marah pada investigasi kecelakaan AF447

Paris, Oktober 10 (Reuters) – Pengadilan pidana Prancis telah membuka penyelidikan atas kasus pembunuhan bersejarah Air France. (AIRF.PA) dan pembuat pesawat Airbus (AIR.PA) Pada hari Senin, 13 tahun setelah pesawat jet A330 menabrak Samudera Atlantik, menewaskan semua penumpang, kerabat yang marah menuntut keadilan.

Kepala kedua perusahaan mengaku bersalah atas “pembunuhan tidak disengaja” setelah para pejabat membacakan nama-nama 228 orang yang tewas ketika AF447 jatuh ke dalam kegelapan pada 1 Juni 2009, selama badai khatulistiwa dalam perjalanan dari Rio de Janeiro ke Paris.

Ketika kepala eksekutif Air France pertama Anne Rigail dan kemudian kepala eksekutif Airbus Guillaume Faury menyampaikan belasungkawa mereka selama pernyataan pembukaan, beberapa kerabat berteriak sebagai protes.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Kami telah menunggu hari ini selama tiga belas tahun, kami telah mempersiapkannya sejak lama,” Daniel Lamy, yang kehilangan putranya dalam kecelakaan itu, mengatakan kepada Reuters sebelum sidang.

Setelah dua tahun mencari kotak hitam A330 menggunakan kapal selam jarak jauh, para penyelidik menemukan bahwa pilot dengan kikuk menanggapi masalah yang melibatkan sensor kecepatan es dan gagal menanggapi peringatan “macet” saat terjun bebas.

Namun badan kecelakaan BEA Prancis mengungkapkan diskusi sebelumnya antara Air France dan Airbus tentang masalah dengan “pitot probe” eksternal yang melakukan pengukuran kecepatan.

Meringkas hasil persidangan, seorang hakim Paris mengatakan Airbus dicurigai bereaksi terlalu lambat untuk meningkatkan insiden kecepatan dengan memperkenalkan inspeksi yang diperbarui.

Temuan awal sementara itu mempertanyakan upaya maskapai untuk memastikan pilot terlatih dengan baik.

Peran masing-masing Pilot dan Sensor akan menjadi pusat persidangan, yang akan mengungkap keretakan pahit yang telah berkecamuk di balik layar antara dua lembaga unggulan Prancis selama lebih dari satu dekade.

READ  Playoff Sepak Bola Perguruan Tinggi membuat perluasan resmi 12 tim dimulai dengan musim 2024-25

Airbus menyalahkan kesalahan pilot atas kecelakaan itu, sementara maskapai Prancis mengatakan alarm dan data yang membingungkan membuat pilot kewalahan.

Jaksa memperingatkan agar tidak mengizinkan persidangan yang telah lama ditunggu-tunggu untuk mengesampingkan kerabat dari 33 negara yang diwakili di AF447, terutama Prancis, Brasil, dan Jerman.

“Ini adalah penyelidikan di mana para korban harus menjadi pusat perdebatan. Kami tidak ingin Airbus atau Air France mengubah penyelidikan ini menjadi konferensi insinyur,” kata pengacara S├ębastien Pizzi.

Ini adalah pertama kalinya perusahaan Prancis diadili karena “pembunuhan tidak disengaja” setelah kecelakaan pesawat. Keluarga korban mengatakan manajer swasta juga harus berada di dermaga.

Para kerabat mengabaikan denda maksimum yang dapat diterima setiap perusahaan sebesar 225.000 euro ($ 220.612), setara dengan dua menit pendapatan pra-Covid-19 untuk Airbus atau lima menit pendapatan penumpang untuk maskapai. Sejumlah besar kompensasi atau penyelesaian di luar pengadilan yang tidak diungkapkan telah dibuat.

“Bukan 225.000 euro yang mengkhawatirkan mereka. Reputasi mereka … itulah yang dipertaruhkan (Air France dan Airbus),” kata pengacara keluarga Alain Jakubowicz.

“Bagi kami ini tentang sesuatu yang lain, kebenaran … dan memastikan pelajaran dari bencana besar ini. Eksperimen ini tentang memulihkan dimensi manusia,” katanya.

Sidang sembilan minggu di pengadilan pidana Paris berlangsung hingga 8 Desember.

Pelatihan dan pengaturan dalam sorotan

AF447 dianggap sebagai salah satu dari sedikit kecelakaan yang mengubah penerbangan, mendorong pemikiran ulang tentang pelatihan dan teknologi dan termasuk peningkatan di seluruh industri dalam memulihkan kendali yang hilang.

READ  Gempa kuat terjadi pada peringatan gempa dahsyat di Meksiko

Center-stage adalah awak yang terdiri dari tiga orang dengan lebih dari 20.000 jam pengalaman terbang yang gagal memahami mengapa jet canggih mereka kehilangan daya angkat atau “macet”.

Itu membutuhkan manuver dasar untuk menurunkan hidung, bukan ke atas saat melayang ke Atlantik selama empat menit di zona mati radar.

BEA Prancis mengatakan kru merespons secara tidak benar masalah lapisan es tetapi tidak memiliki pelatihan yang diperlukan untuk terbang secara manual di ketinggian tinggi setelah autopilot terlepas.

Ini menyoroti sinyal acak dari layar yang disebut direktur penerbangan, yang didesain ulang untuk mematikan dirinya sendiri dalam kasus tersebut untuk menghindari kebingungan.

“Ini akan menjadi ujian yang sulit dan kami menawarkan belas kasih di sini, tetapi juga kontribusi kami pada kebenaran dan pemahaman,” kata CEO Airbus Faury kepada wartawan.

Rigail mengungkapkan “belas kasih yang mendalam” setelah mengatakan kepada pengadilan bahwa Air France tidak akan pernah melupakan kecelakaan yang mengerikan itu.

Berduka karena kehilangan putrinya di AF447, pensiunan eksekutif Jerman Bernd Kahns menggambarkan kecelakaan itu – berfokus pada pria dan mesin – Boeing Co. Dia membuat perbandingan dengan krisis keselamatan baru-baru ini atas 737 MAX.

“Mereka telah mengubah pandangan dunia dan publik terhadap perusahaan-perusahaan besar dan badan-badan (pengatur), yang memiliki kekuatan besar, tetapi harus menggunakannya,” katanya.

“Mereka tidak dapat memulihkan kepercayaan dengan pengumuman seperti itu.”

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Laporan oleh Tim Hepper; Diedit oleh Kirsten Donovan

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.