9 orang tewas akibat banjir di Marche, Italia

ROMA – Hujan yang tidak biasa selama berjam-jam menyebabkan banjir di Italia tengah pada Jumat pagi dan menewaskan sedikitnya sembilan orang serta banyak lagi yang hilang, kata para pejabat.

Saat hujan berhenti, tim penyelamat bergegas melewati lumpur dan di sekitar pohon tumbang untuk mencari korban selamat. Beberapa berlindung di atap atau berpegangan pada cabang di tengah banjir. Media Italia telah melaporkan beberapa akun mengejutkan, termasuk seorang ibu dan anak perempuan yang diyakini tersapu saat mereka keluar dari mobil mereka.

“Semua warga telah diperintahkan untuk tidak meninggalkan rumah mereka dan pergi ke tempat yang lebih tinggi,” tulis salah satu kota yang terkena dampak parah dalam buletin huruf besar di Facebook karena tingkat air yang tinggi.

Kekeringan membunuh beras di jantung risotto Italia

Peristiwa ini adalah contoh lain dari cuaca ekstrem, meskipun beberapa dekade banjir mematikan di Italia, diikuti oleh kekeringan yang belum pernah terjadi sebelumnya yang telah menghancurkan danau, sungai, dan tanaman. Fabrizio Curcio, kepala departemen perlindungan sipil Italia, mengatakan daerah yang banjir dalam beberapa jam adalah “sepertiga dari hujan yang biasanya Anda dapatkan dalam setahun”.

“Ada saat-saat yang sangat menakutkan dengan jumlah air yang luar biasa,” kata Curcio.

Seorang juru bicara Departemen Pertahanan Sipil mengatakan daerah itu telah dilanda hujan 400 milimeter, atau sekitar 15,75 inci.

Meskipun sulit untuk menghubungkan peristiwa apa pun dengan perubahan iklim, para ahli mengatakan saat-saat cuaca ekstrem menjadi lebih umum – termasuk di Italia, yang telah menyaksikan pencairan gletser alpine, kebakaran hutan musim panas dan naiknya air laut di kota-kota pesisir.

Perdana Menteri Italia Mario Draghi, yang mengunjungi daerah yang dilanda banjir, mengatakan risiko banjir telah menjadi “darurat dengan perubahan iklim” dan tindakan pencegahan, termasuk investasi infrastruktur, akan diperlukan.

READ  Perang Ukraina-Rusia: pengumuman langsung - The New York Times

“Itu juga berarti mengatasi perubahan iklim,” kata Draghi.

Banjir menyebar ke seluruh wilayah Marche pada hari Jumat, dari pegunungan pedalaman hingga pantai Adriatik. Beberapa walikota dari kota-kota yang dilanda bencana mencatat bahwa tidak ada indikasi bahwa peristiwa serius seperti itu akan segera terjadi.

“[There was] “Hanya peringatan kuning dari perlindungan sipil untuk angin dan hujan,” kata Maurizio Graci, walikota Sassoferrato, kepada radio Italia. “Tidak ada yang bisa memprediksi bencana seperti itu.”

Wilayah Marche Italia dibanjiri pada 16 September. Tim penyelamat mencari yang hilang. (Video: Reuters)

Venesia tenggelam oleh air pasang selama setengah abad

Dalam rilis berita, pejabat pemerintah mengatakan dua dari sembilan orang yang tewas belum diidentifikasi dan satu dari empat mungkin secara resmi hilang.

Foto-foto yang diambil pada hari Jumat menunjukkan orang-orang mulai membersihkan, mengarungi lumpur, memegang sekop dan mengeringkan barang-barang mereka.

Francesco Acquaroli, kepala wilayah Marche, menulis di halaman Facebooknya yang terverifikasi bahwa dia telah berbicara dengan Presiden Italia Sergio Mattarella dan Draghi, yang menawarkan dukungan untuk “setiap kebutuhan”.

“Rasa sakit tentang apa yang terjadi sangat dalam,” tulis Acroly.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.