4 Taruna Angkatan Udara tidak boleh lulus karena penolakan vaksin

WASHINGTON (AP) – Empat taruna di Akademi Angkatan Udara tidak akan lulus atau ditugaskan sebagai perwira militer bulan ini karena menolak vaksin Pemerintah-19 dan harus membayar kembali ribuan dolar dalam biaya kuliah. perwira Angkatan Udara.

Ini adalah satu-satunya akademi militer di mana taruna dapat menghadapi hukuman seperti itu. Angkatan Darat dan Angkatan Laut mengatakan bahwa karena penolakan vaksin, tidak seorang pun dari senior mereka dilarang lulus dari Akademi Angkatan Darat AS di West Point, New York, atau Akademi Angkatan Laut di Annapolis, Maryland. Wisuda sekitar dua minggu lagi.

Menteri Pertahanan Lloyd Austin tahun lalu mewajibkan vaksin COVID-19 bagi anggota militer. Vaksinasi penting untuk menjaga kesiapan militer dan kesehatan tentara, termasuk di akademi militer.

Selama beberapa dekade, para pemimpin militer berpendapat bahwa pasukan, terutama yang ditempatkan di luar negeri, harus menerima 17 vaksin untuk menjaga kesehatan mereka. Siswa yang datang ke akademi militer, jika mereka belum divaksinasi, akan divaksinasi pada hari pertama mereka – untuk campak, gondok dan rubella. Dan mereka mendapatkan suntikan flu biasa di musim gugur.

Anggota Kongres, militer, dan publik mempertanyakan apakah tinjauan pengecualian dinas militer dapat dibenarkan. Beberapa tuntutan hukum telah diajukan terhadap perintah tersebut, terutama berfokus pada fakta bahwa beberapa anggota layanan telah diberikan pengecualian agama dari tempat kejadian.

Sampai vaksin Pemerintah-19, sangat sedikit anggota militer yang meminta pengecualian agama untuk vaksin apa pun.

Letnan Kolonel Brian Maguire, juru bicara Akademi Angkatan Udara, mengatakan status vaksin dapat mencegah empat senior lulus, “dengan dua minggu lagi untuk lulus, jadi status mereka dapat berubah saat taruna mempertimbangkan pilihan mereka.”

READ  Rusia telah mengumumkan bahwa mereka akan meninggalkan Stasiun Luar Angkasa Internasional setelah 2024

Menurut Maguire, empat kadet – tidak disebutkan namanya – telah diberitahu tentang konsekuensi yang mungkin terjadi dan telah bertemu dengan pengawas akademi. Selain keempatnya, ada dua junior, satu mahasiswa tahun kedua dan enam mahasiswa baru di akademi yang menolak vaksin.

Akademi militer mungkin harus mengganti biaya sekolah jika siswa keluar dari tahun pertama atau senior mereka selama beberapa tahun. Seringkali melibatkan siswa dengan masalah moral atau masalah serupa. Biayanya mungkin $200.000 atau lebih, dan keputusan akhir tentang pengembalian dana akan dibuat oleh Sekretaris Layanan.

West Point melaporkan bahwa tidak ada seorang pun di kelas 2022 yang ditolak aksesnya ke vaksin.

Di seluruh Angkatan Darat, Angkatan Darat, Angkatan Laut, Angkatan Udara dan Korps Marinir telah membebaskan hampir 4.000 anggota layanan aktif karena menolak vaksin. Menurut data terbaru yang dirilis oleh layanan, lebih dari 2.100 Marinir, 900 pelaut, 500 personel Angkatan Darat dan 360 personel Angkatan Udara telah diberhentikan dari Angkatan Darat, dan setidaknya 50 diberhentikan sebelum memasuki tugas aktif selama pelatihan entry level.

Mereka yang dengan sengaja menolak vaksin tanpa pengecualian tetap dikeluarkan. Namun pengadilan telah menangguhkan pemecatan tambahan terhadap anggota layanan yang menuntut pengecualian agama.

Bulan lalu, seorang hakim federal di Texas melarang tindakan terhadap pelaut yang menolak vaksinasi dengan alasan agama.

Hakim Distrik A.S. Reid O’Connor mengeluarkan perintah awal pada bulan Januari yang membatasi Angkatan Laut untuk mengatur atau mengusir 35 pelaut yang menuntut kebijakan vaksinasi Angkatan Laut. Pada bulan April, O’Connor setuju untuk melanjutkan kasus ini sebagai kasus class action dan mengeluarkan perintah penahanan awal yang melibatkan sekitar 4.000 pelaut yang secara agama menentang vaksinasi.

READ  Kebun Anggur Martha: Gubernur Ron DeSantis menerima pujian karena mengirim 2 pesawat yang membawa imigran ke Massachusetts

Bulan lalu, seorang hakim federal di Ohio mengeluarkan perintah awal yang menahan Angkatan Udara untuk mengatur selusin perwira dan beberapa penerbang tambahan dan cadangan yang mencari pengecualian agama. Petugas dari Pangkalan Angkatan Udara Wright-Patterson, sebagian besar di dekat Dayton, Ohio, mengajukan gugatan pada Februari setelah klaim pembebasan mereka ditolak.

Menurut militer, 20.000 anggota layanan telah menyerukan pengucilan agama. Ribuan ditolak.

Menurut data terakhir, Angkatan Udara telah menyetujui 73 pengecualian agama, Korps Marinir tujuh dan Angkatan Darat delapan. Sebelum perintah tersebut, Angkatan Laut menerima 10 permintaan dari anggota Cadangan dan 26 Pembebasan Keagamaan Tugas Aktif dan Cadangan Siap Pribadi dengan satu syarat. Menurut persetujuan IRR, para pelaut itu tidak perlu divaksinasi sampai mereka benar-benar dipanggil untuk melayani.

Sekitar 99% Angkatan Laut aktif dan setidaknya 98% Angkatan Udara, Korps Marinir dan Angkatan Darat menerima setidaknya satu tembakan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.