1 dari 5 orang mengingat ‘kematian yang jelas’ setelah diresusitasi dengan CPR

Gambaran yang jelas tentang kehidupan setelah kematian – meskipun singkat – menjadi fokus

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa 20% dari mereka yang berada di ambang kematian mengalami “kematian yang nyata”. Peristiwa ini dikatakan terjadi pada saat-saat antara masuk ke serangan jantung dan resusitasi kardiopulmoner yang menyelamatkan jiwa ketika mereka menjadi tidak sadar atau mati.

Satu dari lima orang yang selamat melaporkan merasa terlepas dari tubuh mereka dan mengamati peristiwa tanpa rasa sakit atau penderitaan – yang dibedakan oleh para peneliti dari halusinasi, delusi, mimpi, atau kesadaran hidup.

“Pengalaman yang jelas ini tidak dapat dianggap sebagai tipuan dari otak yang tidak teratur atau sekarat, melainkan sebagai pengalaman unik manusia yang muncul di ambang kematian.” Peneliti utama Dr Sam Barnia mengatakan. Timnya di NYU Grossman School of Medicine di New York City mempresentasikan temuan mereka pada simposium hari Minggu sebagai bagian dari Sesi Ilmiah Asosiasi Jantung Amerika di Chicago.

Barnia mengatakan hasil menunjukkan bukti bahwa beberapa orang memiliki “pengalaman sensorik internal yang unik, termasuk kesadaran bebas rasa sakit” setelah kematian fisik. Pengalaman yang tidak biasa ini dan peningkatan aktivitas otak selama kematian menunjukkan bahwa kesadaran dapat berlanjut dalam beberapa kapasitas setelah kematian.

Studi ini menunjukkan bahwa kesadaran tidak sepenuhnya berhenti pada saat kematian.
Gambar yang bagus

Antara Mei 2017 dan Maret 2020, para peneliti menganalisis data dari 567 pasien rumah sakit yang mengalami serangan jantung di rumah sakit AS dan Inggris. Ini juga termasuk bukti yang dilaporkan sendiri dari 126 korban infark miokard non-rumah sakit.

Selama waktu ini, pasien juga diuji untuk aktivitas otak laten, mengungkapkan hingga satu jam lonjakan CPR, termasuk gamma, delta, theta, alpha dan gelombang beta – berpotensi hidup saat melakukan proses berpikir tingkat tinggi.

READ  Saham berjangka naik sedikit sambil menunggu kenaikan suku bunga Fed Wall Street dan perbaikan Ukraina

Setelah kematian, otak diketahui melepaskan serangkaian sinyal “penghambatan” yang membuka jalur baru untuk memori dan imajinasi. Para ilmuwan tidak memahami tujuan evolusi dari proses tersebut, tetapi “menimbulkan pertanyaan menarik tentang kesadaran manusia, bahkan dalam kematian,” kata Barnea.

Para ilmuwan mulai mempertimbangkan konsep kesadaran lebih dari sekadar efek samping dari memiliki otak yang berfungsi. Dalam sebuah pernyataan, Burnia mendesak studi lebih lanjut tentang biomarker spesifik dari kesadaran “klinis”.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.